salam

Friday, October 11, 2013

Big smile

Assalammu'alaikum, Setelah sekian lama tida menjengah masuk kedalam laman Blog ini alhamdulillah malam ini... Hati tiba-tiba tergerak untuk menjenguk masuk, Agak berabuk blog ini hampir sekian lama dibiar tidak bertuan.. hayati la artiet yang di petik dari blog http://www.iluvislam.com/

Semoga ia nya memberi manfaat untuk semua.

Tuhan yang beri kita rezeki, dan hanya Dia yang berkuasa mengambilnya semula. Duit dalam genggaman kita, dalam akaun bank, dalam poket seluar mahu pun beg duit belum tentu lagi menjadi milik kita. Bila-bila saja kita mungkin kehilangannya. Andai ditakdirkan kita mati hari ini, kita kembali kepada-Nya dengan tangan yang kosong. Tanpa wang, tanpa harta. Semuanya milik Allah. Dan Dia berhak atas segalanya. Allah swt berfirman :

 “Dan ketahuilah bahawasanya harta dan anak itu sebagai ujian; sesungguhnya Allah pada sisi-Nya itu adalah ganjaran yang besar.” – [Surah al-Anfal : 28]

 “Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah 2:155]

 Bila diuji, bersabarlah.. dan senyumlah.. 

Smile

Musibah datang dalam  cara.

 Musibah dan ujian merupakan tarbiyah daripada Allah bagi mereka yang celik hati dan akalnya. Bila diuji, bagaimana penerimaan kita terhadap musibah tersebut? Apakah kita menerima ujian dari-Nya dengan hati yang terbuka, berlapang dada dan kembali muhasabah diri, memperbaiki kelemahan diri dan meningkatkan lagi amalan seharian..?

 Atau Bagaimana? 

 Jarang sekali kita bersyukur dengan ujian yang diberikan. Sedangkan mungkin juga, ujian itu merupakan salah satu peringatan kepada kita, supaya kembali dekat kepada-Nya, agar perbanyakkan amalan kepada-Nya, menadah tangan bermohon doa kepada Dia. Moga kita dijauhi dari api neraka dan dimasukkan ke syurga. Kerana Dia kasihkan kita. Sekali-sekala Dia ‘mengejutkan’ kita dari lena yang panjang. Menyedarkan kita dari kealpaan dan kelalaian. Kerana semuanya milik Dia. Dia memberi kepada sesiapa yang Dia ingini sebagaimana firman-Nya; “Sesungguhnya Rab (Tuhan)mu melapangkan rezeki kepada sesiapa yang Dia (Allah) kehendaki dan menyempitkannya; sesungguhnya Dia (Allah) terhadap hamba-hamba-Nya (Allah) adalah al-Khabir (Maha Mengerti), lagi al-Basir (Maha Melihat).” – [Surah Al-Israk:30] Wang dan harta yang kononnya milik kita juga bila-bila masa sahaja jika Dia mahu menariknya kembali, dengan pelbagai cara ia ‘pergi’ dari kita. Contohnya tiba-tiba kita kehilangan wang, tercicir atau diragut. Atau mungkin bagi sesiapa yang miliki kereta, tetiba sahaja kereta rosak, atau tayar pecah atau terlanggar pokok; semuanya perlukan wang dan secara tidak lansung, duit itu keluar dari poket kita. Allah swt berfirman dalam surah Al-Ankabut, ayat ke-2;

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?
 Maka, bila Allah menguji kita dengan rezeki yang kita miliki. Buka mata. Muhasabahlah, periksa dan koreksi diri sendiri.

Peringatan buat diri saya sendiri adanya. Muhasabah diri sendiri. Mungkin ada sesuatu yang tidak kena, sesuatu yang bukan pada tempatnya yang telah kita lakukan dan Allah mahu ‘menegur’ kita dengan cara tersebut.
Diriwayatkan dari Anas bahwa Rasulullah bersabda;


“Apabila Allah menghendaki kebaikan pada seorang hamba-Nya maka Dia menyegerakan hukuman baginya di dunia; sedang apabila Allah menghendaki keburukan pada seorang hambaNya maka Dia menangguhkan dosanya sampai Dia penuhi balasannya nanti di hari Kiamat.” – [Hadits riwayat At-Tirmidzi dan Al-Hakim]


Mungkinkah cara kita mendapatkan rezeki itu tidak diberkati oleh-Nya?
Atau mungkin kita lupa untuk mengeluarkan sebahagian dari harta kita ke jalan Allah?
Atau mungkin juga kita menyalahgunakan pinjaman Allah (contohnya kereta) dengan melakukan perkara-perkara yang dimungkari oleh Allah swt.
Suatu peringatan dari-Nya, agar kita tidak terus leka bergelumang dengan perkara-perkara yang dibenci oleh-Nya.
Atau mungkin Allah menguji kita kerana ingin melihat sejauh mana kita menerima ketentuan-Nya. Bersabar dengan dugaan yang telah Dia berikan kepada kita.
Bukankah Allah sayang kepada orang yang bersabar dan menerima ketentuan-Nya dengan hati yang tenang dan redha?
Firman Allah swt;
“Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” – [At-Taghabun:11]
Allah swt berfirman :


“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat sekali kecuali bagi orang yang khusyuk.” – [Surah al-Baqarah:45]


Jangan bersedih.. bersabarlah..
“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah:153]
Wahai hati, bersabarlah. Jangan berputus asa dan teruskanlah berjuang, mohonlah pertolongan dan perlindungan daripada Allah. Dan yakinlah bahawa cukuplah Allah sebagai penolong.
 


Bersabarlah wahai hati, sesungguhnya Allah bersama dengan mereka yang sabar dan beriman kepada-Nya.


Saturday, December 29, 2012

" LAA TAHZAN INNALLAHA MA'ANA "




‎" LAA TAHZAN INNALLAHA MA'ANA " 




 Jangan bersedih hati jika ALLAH tak memberi kita seseorang yang kita impikan..

 Insya ALLAH DIA akan menghadirkan seseorang yang akan memimpikan kita..

 Jangan bersedih hati jika ALLAH tak memberi kita seseorang yang kita rindukan..

 Insya ALLAH DIA akan menghadirkan seseorang yang akan merindukan kita..

 Jangan bersedih hati jika ALLAH tak memberi kita seseorang yang kita dambakan..

 Insya ALLAH DIA akan memberi kita seseorang yang akan mendambakan kita..

 Jangan bersedih hati jika ALLAH tak menyatukan kita dengan seseorang yang kita cintai..

 Insya ALLAH DIA akan menghadirkan seseorang yang akan mencintai kita..

 Seseorang yang hadir bukan hanya karena apa yang ada pada diri kita..

 Akan tetapi ia hadir dan mampu menerima kita apa adanya..

 ❥ Maka..

 Sujudkan diri dan hati serta jiwa kita dalam bertakwa kepada-NYA.. 

Indahkan akhlak diri dengan sebaik-baiknya akhlak..

 Niscaya ALLAH akan memberi kita yang terbaik dengan segala Keindahan hati dan ketakwaannya..

 Karena sejatinya jodoh yang akan kita dapat takkan jauh beda dari sifat, pribadi dan akhlak kita.

 ❥ Insya ALLAH..

 ♥ Aamiin Ya Rabbal'alamiin ♥

Friday, December 14, 2012

Cinta Vs Kejayaan

Assalammu'alaikum....

"Biar Patah Hati, Jangan Patah Iman.."


Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah......


Mencintai seseorang itu fitrah manusia.Jatuh cinta tidaklah terlarang selama tidak diikuti dengan perbuatan-perbuatan yang Allah haramkan.


Boleh jadi, saat ini hati kita condong kepada seseorang.
Sehingga kita menganggap dialah yang terbaik menjadi pasangan hidup kita suatu hari nanti. Namun hal ini jangan sampai
membuat kita berlebihan dalam memanjatkan doa kepada_Nya.


Eh,eh,eh.... Dah terlari tajuk nie... Sebenarnya saya nak kongsi sedikit pasal teknik membina kejayaan yang selalu disarankan oleh mana-mana pakar motivasi...


Antaranya ialah:

1) Kita perlu menetapkan matlamat kita , dan ada Sasarannya.

2) Membuat Perancangan terbaik untuk mencapai matlamat yang telah ditetapkan..
3) Perlu mengambilan segera mengikut perancangan tersebut.


Dalam proses mengambil tindakan , anda akan mengalami banyak masalah dan kesusahan. ini dinama cabaran dan dugaan  sebelum mencapai kejayaan.


Anda perlu tabah dan fakus terhadap perancangan anda dan lalukan sedikit "Adjustment" yang bersesuaian agar anda dapat terus bergelar maju menuju ke arah matlamat anda.


Setakat Ini saja Tangan ku menari dikeyBord...
Salam Ukhwah dari 

      (نور عاديله جوهري)



Thursday, November 15, 2012

HIDUP INI BERNAFASKAN CINTA KASIH

Assalammu'alaikum.. 


       Perkataan rahmat yang digunakan dalam bahasa kita berasal dari bahasa Arab. Rahmah dari kata rahimayang bermaksud kasih atau kasihan belas. Dari perkataan ini lahirnya perkataan rahim (womb), perkataan ar-Rahman dan ar-Rahim dari akar rahima ataupun rahmat dalam bahasa kita dan lain-lain lagi.
Hidup ini dibina atas cinta dan rahmat. Tanpa cinta dan kasih hancurlah kehidupan. Justeru surah-surah dalam al-Quran kesemuanya –kecuali Surah at-Taubah- bermula dengan basmalah iaitu ‘dengan nama Allah ar-Rahman (Yang Maha Pengasih) Lagi ar-Rahim (Maha Penyayang)’. Hubungan Tuhan dengan manusia serta alam keseluruhannya berasaskan cinta dan kasih. Hubungan manusia dengan Tuhan juga berasaskan cinta dan kasih. Mencintai Tuhan adalah asas dalam keimanan. Sesiapa yang membenci Tuhan maka dia tidak beriman...


Sahabat
Hubungan antara sahabat juga demikian. Sahabat sejati bukan sekadar kerana ada kepentingan tertentu, tetapi hubungan kasih dan rahmat. Dalam hadis Nabi s.a.w bersabda:
“Sesungguhnya dari kalangan hamba-hamba Allah adanya golongan yang mereka bukan para nabi, atau para syahid. Namun para nabi dan para syahid cemburu kepada mereka pada Hari Kiamat disebabkan kedudukan mereka di sisi Allah”.
Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah! Beritahulah kami siapakah mereka?”. Jawab Nabi: “Mereka itu golongan yang cinta mencintai dengan ruh Allah, tanpa ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta yang diidamkan. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka adalah cahaya, mereka berada atas cahaya. Mereka tidak takut pada saat manusia ketakutan, mereka tidak berdukacita ketika manusia berdukacita”.
Lalu baginda membaca ayat al-Quran: (maksudnya) “Ketahuilah sesungguhnya wali-wali Allah tiada ketakutan untuk mereka dan tidak pula mereka berdukacita” (Hadis riwayat Abu Daud, dinilai sahih oleh al-Albani).

Sunday, July 8, 2012

Kekurangan Itu Kelebihan!

"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat-Ku kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih" (QS. Ibrahim [14]:7). kebiasaannya, bila kita di kurniakan nikmat, rezeki, kegembiraan mahupun kelebihan, apa yang kita akan lakukan?? BERSYUKUR! ya, itulah yang seharusnya. tapi... bagaimana pula kalau kita di berikan kekurangan. kecacatan, kemiskinan, kedukaan dan ujian. berapa ramai yang bersyukur? tepuk dada, tanya iman? saya pasti mungkin hanya segelintir di antara kita yang bersyukur bila ditimpakan ujian. mungkin dalam 100% hanya 5% yang bersyukur dan berlapang dada bila ditimpa ujian. Sedarkah kamu? beruntunglah bagi mereka yang selalu bersyukur dan sabar. Banyak kelebihan yang di berikan oleh Allah SWT kepada mereka yang bersyukur dan sabar dengan ujian yang diturunkan. fiman Allah: "Mereka yang sabar dalam musibah, kemiskinan dan ketika peperangan. Merekalah orang-orang yang benar dan merekalah orang-orang yang bertakwa - memelihara dirinya dari kejahatan". (QS Al Baqarah : 177). saya pasti kalian mesti pernah dengar kata kata ini: "after every storm there is a rainbow" Walau apa juga ujian yang diturunkan kuatkan semangat dan azamkan tekad. yakinlah dengan janji tuhan. Biar kita miskin, biar kita buruk, biar kita cacat asal hidup mendapat berkat. Fikrkan setiap kekurangan yang diberikan pasti ada kelebihan yang diberikan. begitu juga sebaliknya. setiap kelebihan itu pasti ada kekurangan kerana kita memang di ciptakan lemah dan tidak sempurna. Ingan kekurangan itu hebat. jangan pernah rasa rendah diri dengan kekurangan diri. kerana percayalah, setiap yang Allah kurniakan mempunyai kelebihan dan keberkatan tertentu. ingatlah, Tuhan menciptakan manusia dengan segala kelebihan dan kekurangan. hikmahnya, agar manusia itu hidup bersama dan tidak mementingkan diri sendiri dengan cara saling lengkap melengkapi. macam yang kaya membantu yang miskin, yang sihat membantu yang sakit dan begitulah sebaliknya. Ingatlah langit tidak selalu cerah dan kita tidak selalu di atas. janganlah kita mencaci kekurangan seseorang itu kerana mungkin suatu hari kita memerlukan sesuatu yang kita tidak ada daripada orang yang kita pernah hina dulu. kekurangan di dalam hidup kita bukanlah pengakhir dan penghujung dunia. sebaliknya besyukurlah. kerana suatu saat nanti pasti akan datang seseorang melengkapi kekurangan kita dengan kelebihannya. jangan pernah berputus harap dan teruskan berdoa. dan ingatlah,setiap kekurangan yang kita memiliki yang merupakan kelebihan yang tidak ada pada orang lain. bukan semua orang dapat memiliki kekurangan yang kita ada. bukankah kekurangan dan ujiaan itu satu bentuk dan tanda sayangnya Allah kepada kita? renung renungkan. Jadikanlah kekurangan yang kita miliki itu sebagai sumber kekuatan, simbol kehebatan dan bukanlah sesuatu yang menghancurkan. bersyukurlah dengan setiap kurniaanya. kebaikan mahupun keburukan. "Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." [Al Anfaal:46] sebagai kesimpulannya, marilah kita memanjatkan rasa syukur dengan setiap kurniaanNya. nota: bersyukur dengan segala yang ada pada diri kita. Tuhan hanya menginginkan ciptaannya selalu menjadi insan yang baik dengan ujian kelebihan dan kekurangan itu. dan selalu peduli antara satu sama yang lain dengan cara saling melengkapi kerana kerjasama itu akan menjadikan kita insan yang bersyukur dan menciptakan kebahagiaan yang tidak dapat digantikan dengan apa pun. indahnya nikmat syukur dan sabar. "saling berpesan-pesan kepada kebaikan dan kesabaran."

Saturday, April 21, 2012

NEVER EVER GIVE UP !

Masalah, ujian, musibah itu adalah persepsi. Hanya jiwa yang redha dan menerima tak mengatakan yang itu masalah dan seangkatan dengannya. Perkara ini ada kaitan dengan qada’ dan qadar. Kita yakin dengan rukun iman yang enam hakikatnya ramai yang tergelincir pada rukun yang ke-enam. Iaitu, beriman kepada qada’ dan qadar.

 Andai hati kita betul-betul redha, kita TAKKAN anggap ia musibah/masalah atau seangkatan dengannya. Sering kali antara kita mengucapkan,

 “aku redha ya Allah”

 Hakikatnya hati tidak redha dengan ketentuan-Nya. Pasti kita pernah dengar,

 ”Ujian tanda Allah sayang”

 Tetapi sebenarnya andai hati kita benar-benar redha, kita tidak akan mengatakan ianya adalah ujian sebaliknya hanya gurauan daripada Sang Pencipta kepada hamba-Nya sebab Allah nak bgurau dengan kita untuk mengetahui apakah persepsi kita pada-Nya, sebagai contoh,

 “Hamba Aku ni marah ke, ok ke, steady ke, sedih ke, marah kat Aku ke?”

 Seperti kawan kita bergurau dengan kita. Kadang-kadang mereka sengaja buat kita marah, sengaja sedihkan kita sedangkan mereka hanya ingin bergurau untuk menguji persepsi kita pada gurauan mereka juga untuk melihat adakah kita seorang yang mudah ‘melatah’? Adakah kita seorang yang tenang? Adakah kita seorang yang panas baran?

 Iman adalah tentang meletakkan kepercayaan pada Allah. Kita percaya tiap apa yang Dia buat adalah yang terbaik buat kita seperti firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 260;

 boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu 

Lagi tinggi kepercayaan kita pada Allah, lagi tinggi iman kita pada Allah.

 Apabila kita meletakkan kepercayaan kita pada Allah, pasti kita tidak akan menemui kekecewaan kecuali kebahagiaan, ketenangan, syukur kerana tiada Tuhan melainkan Allah, yang telah aturkan apa yang terbaik untuk kita cuma kita yang buta untuk menilai dan memahami dengan mata hati.

 Allah sentiasa mengotakan janji-Nya seperti firman Allah dalam Surah Al-Insyirah ayat 5 dan ayat 6 diulang DUA kali;

 sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan 


Bagaimana ingin menjadi hamba yang berserah?

 Tatkala kita menerima gurauan Allah yang mungkin kita tidak disukai, tidak senangi, atau bertentangan dengan apa yang kita harapkan, motivasikan diri kita dengan kata-kata positif kerana apa yang kita fikir, cakap dan buat adalah doa. Jadi kita patut memupuk kata-kata positif terhadap diri sendiri. Contoh

, “Jangan risau, perkara ini sekejap je. Allah tengah bergurau dengan aku ni. Pasti, Allah merencanakan sesuatu yang lebih baik untuk aku. Oleh sebab itu, aku harus tenang dan menghadapinya dengan hati yang pasrah dan tabah. Apelah sangat perkara ini berbanding Allah yang Lebih Besar daripada perkara ini. Cerita sahaja pada Allah, pasti Allah akan selesaikan.”

 Walaupun anda tidak begitu yakin dan percaya dengan apa yang anda cakapkan, teruskan mengulang sehingga ia memberi energy positif ke dalam hati anda. InsyaAllah lama-kelamaan hati anda akan merasai kekuatan untuk mempercayai Allah.

Teruskan Berdoa Andai Benar Ingin Memilikinya


Memang tak dinafikan, umur lingkungan 20-an sangat memberi cabaran pada diri ini. Apetah lagi dalam menjaga hati. Melihat pasangan-pasangan di shopping mall kadang-kala mengetuk hati namun lebih nikmat bercinta selepas nikah. Tambahan lagi, lebih berkat dan mendapat rahmat daripada-Nya malahan lebih banyak pahala yang akan diperoleh. Walau diri ini sedar bahawa diri ini masih belum bersedia, namun takkan mampu diri ini menyembunyikan hasrat hati. Takkan mampu menipu diri sendiri.


  “Mencintai tak semestinya memiliki”



Itulah kata-kata yang biasa kita dengar. Yang mana ia adalah sebagai peringatan agar kita sentiasa meletakkan pengharapan hanya kepada Allah bukan manusia atau kita hanya akan kecewa apabila meletakkan harapan kepada manusia.

 Melihat pasangan muda yang sudah berkahwin apetah lagi yang sudah mempunyai anak di kala umur sebaya dengan saya menambah keinginan untuk mendirikan baitul muslim. Saya pasti ini juga berlaku pada muslimah-muslimah yang lain.

 Ada antaranya sudah melangsungkan majlis pertunangan, bermujahadah menjaga hati agar tidak bermain dengan nafsu sehinggalah majlis nikah selesai. Ada juga yang sedang menanti-nanti siapakah gerangannya yang akan menerima dirinya. Ada juga yang sudah mempunyai pilihan hati, dan hanya berserah di hamparan sejadah menanti jawapan dalam istikharah cinta sebagai jawapan daripada Allah SWT.

 Pada yang telah mempunyai pilihan hati, mungkin walau setelah menunaikan istikharah, si dia tidak menunjukkan respon yang diharapkan, jangan pernah berhenti berdoa kerana Allah itu Maha Mendengar. Dengarlah nasihat ini yang sebenarnya nasihat buat diri ini

 , Apabila dirimu meminati seseorang, bermohonlah kepada Allah SWT agar hatinya akan kamu miliki. Jika kamu sangat menginginkannya dengan sebenar-benar keinginan, maka bermohonlah dengan sebenar-benar pengharapan.

 Jangan sesekali kamu merayu pada si dia, kerana bicaranya mungkin akan membuatkan kamu terluka. Apabila hati dipersenda, pasti sebuah kekecewaan akan menerpa . 

 Namun, jika dirimu memohon terus kepada Allah, Penciptanya, dua kemungkinan sedia menanti kamu, iaitu mungkin dirimu mendapatkan hatinya atau mungkin kamu akan mendapat seseorang yang lebih baik darinya… (Aidil Sahipaludin)